Tuesday, July 19, 2016

PENGGUNAAN MINYAK ATTAR YANG SUNNAH



Pengalaman semalam tentang...

PENGGUNAAN MINYAK ATTAR YANG SUNNAH

1. Pemilihan flavour minyak attar adalah penting kerana yang boleh diterima oleh kita, mungkin tidak disukai oleh orang lain. Sebaik-baiknya cari yang universal.....yang boleh diterima ramai.

2. Penggunaan minyak Attar juga perlu mengikut kesesuaian majlis. Majlis yang bercorak ke 'dunia' an mungkin tidak sesuai dengan bauan minyak Attar.

3. Mungkin perbuatan mengenakan minyak attar pada pakaian menyebabkan bau bertambah kuat. Cukup hanya se'calit' pada nadi tangan, gosok, disapu leher dan kawasan telinga hingga bawah pipi/dagu.

4. Benarlah kata Nabi s.a.w dalam hadis tentang tanda akhir zaman. Bahawa pada akhir zaman nanti Islam akan kelihatan 'asing'. Maka kita yang nak mengamalkan Islam dan sunnah juga akan dilihat ASING !

Monday, July 4, 2016

Ibrah Pada Ramadhan Kali ini - 2016

Peringatan - 1

Ramadhan kali ini - terpaksa ke mahkamah sebagai saksi. Bila sebut mahkamah, walaupun sekadar jadi saksi dan dipihak yang teraniaya - debaran tetap ada. Maka.....terlintas di fikiran, ini baru mahkamah manusia, bagaimana Mahkamah ALLAH kelak ?

Peringatan - 2

Tahun ini - office buat pertandingan 'big looser'. Siapa berat berkurangan paling banyak di menang. Penimbang menjadi hakim. Sekali lagi terlintas, berat badan di akhir ramadhan boleh diukur, bagaimana dosa ? adakah turut berkurangan ?

Friday, July 24, 2015

Tahun Kesedihan.....Kematian Abu Talib.....KHADIJAH KEMBALI KE RAHMATULLAH



Tahun Kesedihan

Kematian Abu Talib

Kegeringan Abu Talib semakin menekan, tidak berapa lama beliau pun meninggal dunia, kematian beliau adalah dibulan Rejab’ tahun kesepuluh kebangkitan Rasulullah, iaitu enam bulan selepas keluar dari pengepungan di lorong Abi Talib, ada pendapat yang menyebut beliau meninggal di bulan Ramadhan tiga hari sebelum kewafatan Khadijah (r.a).

Di dalam sahih Bukhari hadis yang diriwayatkan dari al-Musayyab: Bahawa Abu Talib ketika hampir kewafatannya beliau telah dihadiri oleh Rasulullah di sampingnya juga Abu Jahal, di sini Baginda menyeru Abu Talib: Wahai ayahanda sebutlah “lailahaillallah” satu kalimah yang boleh ku berhujah dengannya di hadapan Allah esok. Kata Abu Jahal dan Abdullah bin Abi Umaiyah: Wahai Abu Talib: Mahu kau tinggal agama bapa kau Abdul Muttalib? Beginilah keadaan mereka berdua, tarik menarik Abu Talib ke pihaknya, akhirnya Abu Talib menyebut: Aku di dalam agama Abdul Muttalib bersama dengan hembusan nafas terakhir, di ketika itu Rasulullah berkata: Sesungguhnya akan ku beristighfar untuk kau selagi mana aku tidak ditegah berbuat sesuatu untuk kau. Di masa itu turunlah wahyu Allah: yang bermaksud:

Tidaklah dibenarkan bagi Nabi dan orang yang beriman, meminta ampiin bagi orang yang musyrik, sekali pun orang itu kaum kerabat sendiri, sesudah nyata bagi mereka bahawa orang musyrik itu adalah ahlineraka.
(at-Taubah: 113)
Dan turun juga ayat:
Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi (supaya ia menerima Islam),
(al-Qashas: 56)

Tidak perlu untuk menjelaskan lagi bagaimana Abu Talib ini merupakan penjaga dan benteng kepada Rasulullah, hingga dakwah Islamiah boleh bertahan di sebaliknya, dari serangan kaum sufaha dan elit, tetapi beliau tetap dengan agama datuk moyangnya, sesungguhnya beliau gagal di sisi Allah. Di dalam sahih al-Bukhari satu riwayat dari al-Abbas bin Abdul al-Muttalib yang berkata kepada Rasulullah: Kau tidak boleh memanfaatkan bapa saudara mu itu, beliau mempertahankan dan membela kau, kata Rasulullah: Beliau di hujung api neraka, kalau tidak kerana aku, sudah pasti di lapisan terbawah api neraka.

Dari Abi Said al-Khudri, meriwayatkan, bahawa beliau mendengar Rasulullah menyebut tentang bapa saudaranya, dengan sabdanya yang bermaksud:
“Semoga syafaat ku boleh memanafaatkan beliau di hari Qiamat nanti, beliau diletakkan di hujung api neraka sampai membakar dua tumitnya “

KHADIJAH KEMBALI KE RAHMATULLAH

Lebih kurang dua atau tiga bulan selepas kematian Abu Talib, Khadijah pula kembali ke rahmatullah, kewafatan beliau ialah di dalam bulan Ramadhan tahun kesepuluh kebangkitan Rasulullah, dalam lingkungan usia lima puluh enam tahun manakala Rasulullah berusia lima puluh tahun.

Sesungguhnya Khadijah adalah ni’mat dan anugerah yang teragung kepada Rasulullah, beliau bersama-sama Rasulullah untuk selama suku abad mencucuri Baginda dengan belai kasih sayang terhadap Baginda, di saat-saat genting dan meruncing, menyokong Baginda di waktu-waktu kegawatan yang diperlukan kepada sokongan dan bantuan, malah beliau menolong Baginda menyebar ajaran dan risalahnya, bersama-sama Rasulullah ke medan jihad suci, berkongsi kemewahan dan kesusahan dengan harta dan keringatnya pernah Rasulullah menyebut-nyebut kelebihan Khadijah dengan sabdanya yang bermaksud:

Beliau beriman denganku ketika manusia kufur dengan ku, membenarkan daku ketika manusia mendustai daku, berkongsikan daku haita-hartanya ketika manusia lain enggan memberi daku, dan Allah mengurniakan darinya anak-anak dan tidak mengumiakan anak dari yang lain.

Al-Bukhari di dalam sahihnya meriwayatkan hadith dari Abi Hurairah dengan katanya: Jibril (a.s.), telah mendatangi Nabi Muhammad (s.a.w) dan berkata; Wahai Rasulullah itu dia Khadijah (r.a.) telah datang bersama-samanya satu bekas, di dalamnya hidangan atau makanan atau minuman, bila beliau tiba ke hadapanmu, sampaikan kepadanya salam dari Tuhannya dan beritahu kepadanya berita gembira di mana tersedia untuk beliau sebuah rumah di dalam syurga, diperbuat dari permata baiduri tiada bising dan gangguan di dalamnya.

DUKACITA YANG SILIH BERGANTI

Dua peristiwa sedih yang menekan, berturut mengoncang perasaan Baginda dan menyayat hati naluri Rasulullah, dari situ musibah kaumnya bertubi-tubi menimpa Rasulullah, mereka lebih berani lagi dari masa yang lampau, terang-terangan mengancam Baginda dengan kenakalan dan penyiksaan. Selepas kematian Abu Talib, Baginda semakin bertambah duka nestapa, hingga terasa berputus asa dengan mereka, lalu Baginda keluar ke Taif dengan harapan di sana penduduknya akan menyahut seruannya dan membantu menghadapi kaum Quraisy, malang di sana tiada siapa yang mahu menyokong dan membantu, malah yang didapati penentangan yang lebih pahit lagi, Baginda mengalami lebih teruk lagi, dari apa yang diharap dari kaumnya.

Sebagaimana tekanan semakin hebat ke atas Rasulullah semakin hebat juga penyiksaan ke atas sahabatnya, hinggakan sahabatnya yang tersayang, Abu Bakr al-Siddiq mengambil langkah untuk berhijrah keluar dari Makkah, beliau keluar hingga sampai ke Birk al-Ghamad untuk pergi ke Habsyah, namun beliau telah di bawa pulang oleh Ibnu al-Dughnah dan meletak di bawah suakanya. Ibnu Ishak meriwayatkan: Setelah Abu Talib-meninggal dunia, pihak Quraisy mengancam Rasulullah dengan berbagai penyiksaan yang belum pernah dialami semasa hayat Abu Talib, malah golongan bodoh pun berani juga, pernah di suatu hari seorang lelaki bodoh berani menabur pasir ke atas kepala Rasulullah, Baginda memasuki mmahnya dengan tanah dan pasir bertaburan di kepala Baginda, salah seorang puterinya membasuh kepalanya sambil menangis, namun Rasulullah masih menenangkannya: Tak usah kau tangis wahai anakku, sesungguhnya Allah melindungi ayahmu ini. Quraisy tidak melakukan seberat ini, yang paling ku benci, melainkan selepas kematian Abu Talib.

Oleh kerana bertubi-tubi penyiksaan di tahun ini maka Baginda menamakan tahun berkenaan dengan tahun perkabungan dan dukacita, dan penamaan ini memang terkenal di dalam sejarah Islam.

PERKAHWINAN BAGINDA DENGAN SAWDAH (r.a.)

Dalam bulan Syawal di tahun kesepuluh kebangkitan Baginda, Rasulullah telah berkahwin dengan Sawdah binti Zam’ah, beliau adalah wanita muslimah yang memeluk Islam terulung. Beliau adalah penghijrah peringkat kedua ke al-Habsyah, suaminya ialah al-Sakran bin Amru telah memeluk Islam dan berhijrah bersama isterinya Sawdah, tetapi beliau wafat di bumi Habsyah atau selepas pulang ke Makkah, setelah selesai idahnya Rasulullah meminangnya dan berkahwin dengannya. Beliau adalah isteri pertama yang dikahwini Rasulullah selepas peninggalan Khadijah. Selepas beberapa tahun, beliau menghadiahkan gilirannya kepada Aisyah(r.a).

SECEBIS ULASAN MENGENAI PERKAHWINAN RASULULLAH DENGAN AISYAH ( r.a.)

Di bulan Syawal tahun kesembilan kebangkitan Rasulullah, Baginda telah berkahwin dengan A’isyah al-Siddiqah puteri Abu Bakr al-Siddiq (r.a.), usianya masih enam tahun, di mana Rasulullah berseketiduran dengannya semasa Baginda berhijrah ke Madinah, iaitu di bulan Syawal tahun pertama hijrah, ketika itu usianya sudah meningkat sembilan tahun.

Sejarah Singkat Kelahiran Nabi Muhammad SAW


Petikan dari Blog : http://majelisribaathulmuhibbiin.blogspot.com/2013/01/sejarah-singkat-kelahiran-nabi-muhammad.html

Nabi Muhammad saw :

- dilahirkan di Makkah,
- kira-kira 200 M dari Masjidil Haram,
- pada senin menjelang terbitnya fajar 12 Rabi’ul Awal tahun Gajah
- 20 April 571 M.
- Dinamakan tahun Gajah karena pada waktu itu bala tentara Abrahah dari Yaman menyerang Ka’bah dengan maksud akan meruntuhkannya.
- Mereka datang dengan mengendarai Gajah.
- Namun penyerangan itu gagal total karena Allah mengirim burung Ababil yang menjatuhkan batu-batu dari neraka kepada mereka.
- Seperti yg diceritakan Allah swt pada surat Al Fiil.

Menurut pendapat yang masyhur :
- Nabi Muhammad saw lahir 50 hari setelah peristiwa itu, demikian Ibnu Ishak.
- Ada pula pendapat yang menyatakan 30 hari, 40 hari dan 55 hari.
- Tanggalnya pun terjadi perbedaan pada ahli sejarah.
- Ada yang mengatakan 2, 8, 9, 13,17 dan 18 Rabi’ul Awal. Namun penduduk Makkah sependapat tanggal 12 Rabi’ul Awal, karena mereka dahulu kala mengadakan ziarah ke tempat itu pada tiap tanggal tersebut.

Adapun saat kelahiran :
- Beliau itu menurut yang masyhur menjelang terbit fajar,
- pada waktu saat doa dimakbulkan Allah.
- Dilahirkannya Nabi Muhammad saw pada bulan Rabi’ul Awal, musimnya bunga berkembang adalah merupakan isyarat bahwa ajaran yang dibawanya akan berkembang di seluruh dunia.

Mengenai silsilah keturunan Nabi Muhammad saw adalah sebagai berikut :
- Muhammad bin Abdullah (lahir 545 M)
- Abdullah bin Abdul Muthalib (497 M)
- Abdul Muthalib bin Hasyim (464 M)
- Hasyim bin Abdul Manaf (430 M)
- Abdul Manaf bin Qushai (400 M)
- Qusai bin Kilab
- Kilab bin Murrah
- Murrah bin Ka’ab
- Ka'ab bin Lu’ay
- Lu'ay bin Ghalib
- Ghalib bin Fihir
- Fihir bin Malik
- Malik bin Nadhar
- Nadhar bin Kinanah
- Kinanah bin Khuzaimah
- Khuzaimah bin Mudrikah
- Mudrikah bin Ilyas
- Ilyas bin Mudhar
- Mudhar bin Nizar
- Nizar bin Ma’ad
- Ma'ad bin Adnan
- ................dan seterusnya berselisih pendapat ahli sejarah sampai anak Syits dan Adam.

Ayah Nabi Muhammad saw, :
- Abdullah meninggal dalam perjalanan pulang.
- Sehabis berniaga dari Syam lalu ia singgah di Madinah, kemudian jatuh sakit dan tiada lama meninggal dunia dan dimakamkan di situ.
- Pada saat itu Nabi saw masih di dalam kandungan.

Sejak dalam kandungan telah nampak tanda-tanda kebesaran Nabi Muhammad saw,:
- tatkala Nur Muhammad masuk ke dalam rahim ibundanya, Aminah. Allah memerintahkan kepada Malaikat membuka pintu surga Firdaus dan memberitahukannyaa kepada semua penghuni langit dan bumi.
- Tanah-tanah yang tadinya kering menjadi subur, pohon-pohon kayu berdaun rimbun dan berbuah lebat, angin berhembus sepoi-sepoi basa, binatang-binatang di darat dan di laut ramai gembira memperbincangkannya.

Menurut keterangan Aminah, ketika kandungannya genap 6 bulan :
- datanglah seorang tidak dikenal pada suatu malam seraya mengatakan “Hai Aminah, sesungguhnya anda mengandung seorang pemimpin besar, apabila lahir kelak, namakanlah dia dengan Muhammad !”
- “Waktu itu aku sendirian dalam kamar sedangkan Abdul Muthalib thawaf keliling Ka’bah.
- Menjelang kelahiran Muhammad, kudengar suara gemuruh gegap gempita dan bersamaan dengan itu kulihat seekor burung menyapu-nyapukan sayapnya ke hatiku, maka hilanglah ketakutanku.
- Aku berpaling, tiba-tiba tampak di hadapanku semangkuk minuman berwarna putih, lantas aku meminumnya.
- Serentak dengan itu kulihat cahaya memancar sampai ke lagit, kemudian muncul wanita-wanita setinggi pohon kurma, seolah-olah putri dari Abdul Manaf, mereka langsung memegangku.
- Dalam keadaan gugup dan tercengang, aku bertanya tentang perihal mereka.
- Mereka menjawab bahwa mereka adalah Asiah istri Fir’aun yang beriman, Maryam anak Imran dan bidadari dari surga.
- Kemudian beberapa laki-laki tegak berdiri di angkasa memegang beberapa cerek dari perak dan beberapa ekor burung yang paruhnya dari permata zamrud dan sayap-sayapnya dari permata ya’kut memenuhi kamarku.
- Allah membukakan pemandanganku, maka kulihat belahan bumi dari timur ke barat, 3 buah bendera berkibar, 1 di timur, 1 di barat dan 1 lagi dibelakang Ka’bah.
- Sejurus kemudian aku pun melahirkan Muhammad dengan dirawat bidan-bidang dari surga tadi.
- Kulihat Muhammad sujud ke lantai lalu mengangkat jari-jari tangannya ke langit.
- Sesudah itu kudengar suara gaib yang menyatakan, “Bawa dia keliling bumi dari timur ke barat dan masukkan ke dalam laut, supaya semua makhluk mengenalnya.”
- Kemudian suara gaib itupun hilang.
- Pada malam kelahiran Nabi Muhammad saw, memancarlah sinar dari Aminah sampai ke negeri Syam (Syiria) sebagai isyarat pada suatu waktu kelak Nabi Muhammad saw akan berkunjung ke sana.

Menurut seorang Ulama, :
- Nabi Muhammad saw lahir tidak seperti manusia lainnya yaitu keluar dari kemaluan ibunya, tapi dari dalam perut ibunyakeluar cahaya yang begitu terang lalu terlihat Nabi saw dalam keadaan bersujud.
- Menurut riwayat lain, Nabi Muhammad saw lahir dengan meletakkan dua tangannya di lantai, mengangkatkan kepalanya ke langit sebagai pertanda ketinggian martabatnya dari semua makhluk.
- Beliau lahir dalam keadaan bersih, sudah berkhitan, sudah terpotong tali pusarnya, wangi, bercelak mata dengan kodrat Allah swt.
- Menurut sebagian ahli sejarah, Beliau dikhitan oleh Abdul Muthalib sesudah berusia 7 hari dalam suatu upacara jamuan dan sekaligus menamakannya dengan “Muhammad”.

Serentak dengan kelahiran Nabi Muhammad saw, :
- singgasana Kaisar di Madain runtuh,
- api sembahan orang Majusi di Persia yang sejak 1000 tahun menyala, menjadi padam.
- Menurut riwayat lainnnya juga, ketika kelahiran Nabi saw, berhala-berhala disekitar Ka’bah jatuh lalu bersujud karena kelahiran Nabi saw

Pertumbuhan badannya begitu cepat :
- Umur 3 bulan dapat berdiri,
- umur 5 bulan dapat berjalan,
- umur 9 bulan telah cukup kuat dan berbicara lancar.

- Beberapa hari Beliau menyusu kepada Ibunya,
- kemudian disusukan oleh Tsuwaibatul-Aslamiah, budak Abu Lahab yang dimerdekakannya setelah mendengar Nabi Muhammad saw lahir.
- Tsuwaibah selain menyusukan Nabi saw, juga menyusukan anaknya, menyusukan Abu Salamah dan sebelum itu menyusukan Hamzah, paman Nabi saw.
- Kemudian Nabi sawa disusukan Halimah binti Abi Zuaib As-Sa’diah, di desa Bani Sa’ad.
- Beliau diasuh oleh putrinya yang bernama Syiama.
- Setelah 2 tahun menghirup udara desa, Beliau dikembalikan kepada ibunya, kemudian dibawa ke desa kembali, bergaul dengan penduduk selama 5 tahun.
- Selama menyusukan Nabi saw, Halimah mendapat berkah, ternaknya subur berkembang biak, air susunya banyak dan rezekinya lapang.
- Sebelum berusia 3 tahun dadanya dibedah oleh Malaikat Jibril dan
- ketika berusia 6 tahun, ibunya Aminah meninggal dunia di Abwa’, Madinah ketika berziarah ke makam ayahandanya Nabi saw bersama Nabi saw.
- Maka jadilah Beliau saw yatim piatu, lalu Beliau saw diasuh oleh kakeknya,
- setelah kakeknya meninggal Beliau saw diasuh oleh pamannya, Abu Thalib.


Allahumma Sholli ‘ala Sayyidina Muhammad wa ‘ala alih Sayyidina Muhammad

Monday, April 14, 2014

Pengurusan Lean (Lean Management)

PENGURUSAN LEAN – KEFAHAMAN DAN CABARAN

Engr. Mohd. Hasrizal Hasim, B.Eng(Civil)Hons.
Perbadanan Kemajuan Negeri Pahang

Sinopsis


Pengurusan Lean merupakan kaedah pengurusan baru yang dikenalpasti mampu memberikan impak kepada kecekapan pengurusan dengan mengutamakan nilai kepada pelanggan. Konsep yang diadaptasi dari negara luar yang mempunyai latar budaya yang berbeza, adakalanya sukar untuk berjaya. Oleh itu adalah penting setiap tenaga kerja dalam sesebuah organisasi betul-betul memahami konsep pengurusan dari segala aspek sehingga dapat benar-benar menghargai dan melaksanakan pengurusan lean dengan ikhlas.


Terdapat kajian yang mendapati kaedah pengurusan ‘tradisional’ tidak dapat memberikan jaminan terhadap penumpuan kerja yang jelas mahupun untuk membantu mengekalkan inisiatif ‘lean’. Sekiranya tiada tindakan diambil untuk mengubah cara kita menguruskan proses tertentu, merubah minda tenaga kerja dan produk, maka kemungkinan kita akan melihat kegagalan dalam perlaksanaan ‘lean’. Kita melihat banyak contoh dimana sebahagian besar golongan yang begitu optimis dengan ‘lean’ gagal untuk melaksanakan ‘lean’ dalam bentuk yang menyeluruh. Pada kebiasaannya mereka bermula dengan menggunapakai kaedah (tools) tanpa tunjukajar yang sebetulnya, begitu juga apabila pihak pengurusan sesebuah syarikat tidak berubah ke peringkat seterusnya.


Suatu bentuk sistem pengurusan yang menjurus kepada keperluan untuk transformasi organisasi adalah sangat mustahak. Justeru penggunaan teknik Pengurusan Lean dilihat sebagai salah satu daripada kaedah yang mungkin dapat membawa perubahan yang positif. Memandangkan terdapat berbagai teori dan pendapat dari berbagai pihak, adalah penting untuk PKNP memastikan bahawa perlaksanaan Pengurusan Lean tidak terlalu terikut-ikut dengan pemain-pemain industri yang lain, sebaliknya hendaklah ‘move forward’ mengikut acuannya sendiri tanpa meninggalkan ‘nilai-nilai’ yang ditekankan oleh Pengurusan Lean. Kefahaman terhadap konsep pengurusan lean adalah penting dan tentunya penerapan budaya kerja baru ini akan mempunyai berbagai cabaran.


Pengurusan Lean adalah satu dari bahagian yang penting dalam pemikiran ‘lean’ (lean thinking) yang bermaksud mewujudkan kecenderungan untuk memberikan lebih nilai kepada para pelanggan dengan sumber yang sedikit. Berdasarkan kajian literature yang diperolehi, sekurang-kurangnya satu persepakatan yang disetuju terima oleh para pengamal ‘pengurusan lean’ bermaksud ‘menghapuskan pembaziran’ (elimination of waste) atau dalam bahasa Jepun di sebut ‘MUDA’.Walaubagaimanapun ada juga pendapat yang mengatakan bahawa ‘pembaziran’ (waste) bukanlah perkataan yang terbaik untuk takrifan ‘lean’. Terdapat 3 (tiga) lagi perkataan yang mungkin mampu menggambarkan maksud ‘lean’ dengan lebih baik.


• Nilai (Value)


Faktor ‘nilai’ akan menumpukan perhatian terhadap pelanggan. Segala-galanya adalah ‘nilai’ yang dihasilkan dan bagaimana ‘nilai’ tersebut dipersiapkan. Sehingga kita faham tentang ‘nilai’, baharulah kita dapat berkerja untuk menghapuskan perkara atau proses yang ‘tiada nilai’, maknanya kita kembali kepada isu pembaziran. Kebanyakan syarikat dilihat tidak mempunyai kaedah yang baru untuk menyampaikan ‘nilai’ tersebut (didn’t seem to have many new ways to deliver value), telah mengubah perhatian kepada bagaimana sesuatu produk/nilai itu disampaikan/disiapkan. Companies that get so focused on eliminating waste that they forget to continually regenerate the delivery of value will not survive in the long run !


• Penjajaran (Alignment)


Dalam membicarakan tentang pengurusan ‘lean’, kita selalu berjumpa dengan penggunaan perkataan ‘common’ seperti ‘common sense’, ‘common language’, ‘common method’, ‘common thinking’.


Sebenarnya apa yang perlu adalah untuk membentuk suatu budaya yang mungkin lebih sesuai dikatakan sebagai ‘common beliefs and behavior’. Apa yang dikehendaki adalah untuk membina ‘standardization’, iaitu mendapatkan kaedah atau ‘common way’ untuk melaksanakan sesuatu proses. Dalam lain perkataan, apa yang diperlukan adalah untuk ‘aligned’ atau melakukan penjajaran terhadap ‘apa yang cuba kita buat’ dengan ‘bagaimana kita cuba untuk membuatnya’.


Ramai yang berpendapat bahawa ‘lean’ secara umumnya adalah usaha untuk membina sebuah organisasi dimana semua tenaga kerja ditarik ke satu arah yang sama. Proses Value Stream Mapping (VSM) buka semata-mata peta, tujuannya adalah supaya semua pihak mempunyai pemahaman yang sama (common understanding) terhadap realiti semasa dan seterusnya menjalin ikatan tentang ke mana arah tuju syarikat dan bagaimana untuk mencapai tujuan tersebut.


Sebuah oraganisi yang ‘lean’ perlu melalui proses penjajaran semula, dan ia perlu melibatkan kedua-dua penjajaran melintang (horizontal) dan menegak (vertical). Setiap tindakan hendaklah berasaskan hormat-menghormati antara satu sama lain, dan untuk faedah bersama sebagai sebuah organisasi yang mempunyai tujuan yang sama. Lean is a lot about alignment !.


• Masalah (Problem)


Ada juga yang berpendapat bahawa ‘lean’ adalah lebih kepada penyelesaian masalah (problem solving) berbanding menghapuskan pembaziran. Para pengamal ‘lean’ adalah penyelesai masalah. Tumpuan harus diberikan kepada penyelesaian masalah dan masalah itu sendiri. Adalah penting untuk mencari masalah yang tersembunyi, mengutarakan masalah tersebut, menyebutnya dengan jelas, menguruskan masalah tersebut dan menyelesaikannya.


Organisasi yang ‘lean’ akan berfikir tentang membangunkan strategi bagi penyelesaian masalah. Mereka menjadikan masalah orang lain sebagai penyelesaian masalah mereka. Pada mereka dengan berbagai kaedah dan tujuan, mereka mampu melepasi sebarang halangan. Yes, waste elimination is great !


Terdapat beberapa kategori pembaziran yang diutarakan dalam konsep pengurusan lean, antaranya adalah :


Defects Over-processing Waiting Transportation & Handling Overproduction Waste Underutilized human potential Inventories Human Motion Confusion Unsafe or unergonomic


Jenis-jenis pembaziran ini menunjukkan fitrah manusia yang inginkan kesempurnaan, inginkan suatu sistem yang lengkap dan bijaksana, inginkan kepercayaan kepada kakitangan tanpa perlu pengawasan, inginkan kesejahteraan, inginkan sistem yang berkeupayaan tinggi, inginkan kepastian dan ketetapan dalam melaksanakan kerja. Setelah diteliti ciri-ciri dan sifat-sifat ini adalah merupakan sebahagian dari sifat-sifat Allah berikut :


•Al-Salam - Yang Maha Selamat Sejahtera

•Al-Muhaimin - Yang Maha Pengawal serta Pengawas

•Al-Mutakabbir - Yang Melengkapi Segala kebesaranNya

•Al-Khabir - Yang Maha Mengetahui

•Al-Hafiz - Yang Maha Memelihara

•Al-Muqit - Yang Maha Menjaga

•Al-Hasib - Yang Maha Penghitung

•Al-Hakim - Yang Maha Bijaksana

•Al-Wakil - Yang Maha Pentadbir

•Al-Muhsi - Yang Maha Penghitung

•Al-Wajid - Yang Maha Penemu

•Al-Qadir - Yang Maha Berupaya

•Al-Muqtadir - Yang Maha Berkuasa

•Al-Muqaddim - Yang Maha Menyegera

•Al-Ghaniy - Yang Maha Kaya Dan Lengkap

•Al-Mani' - Yang Maha Pencegah

•Ar-Rasyid - Yang Memimpin Kepada Kebenaran


Barangkali penerapan nilai-nilai pengurusan lean ini perlu disepadukan dengan unsur-unsur keagamaan seperti ini untuk memberikan kesedaran bahawa konsep lean yang diperkenalkan juga mampu mendekatkan diri kepada Yang Maha Mencipta.


Apatah lagi konsep menghapuskan pembaziran (waste elimination) telah lama wujud dalam Islam. Amalan membazir ini amat dilarang Allah hingga orang yang membazir itu disamakan dengan saudara syaitan. Firman Allah yang bermaksud:
"Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya" (Surah al-Isra', ayat 27).


Pengurusan ‘lean’ membawa satu budaya kerja yang baru. Ia menuntut perubahan secara menyeluruh, bersepadu dan konsisten. Kerana itu semua anggota organisasi perlu diberikan kefahaman dari semasa ke semasa tentang keperluan dan kebaikan pengurusan ‘lean’. Kesedaran yang lahir dari keikhlasan bekerja untuk sama-sama menyumbang kepada kejayaan organisasi amat penting. Inilah cabaran yang sebenarnya.


Budaya ‘lean’ berasal dari negara asing yang mempunyai latar budaya yang berbeza. Kajian yang dijalankan oleh Prof. Dr. Ahmad Bashir Aziz dalam kertas kerja bertajuk Nilai dan Etika Pengurusan mendapati bahawa setiap budaya mempunyai kekuatan yang tersendiri dalam memandu masyarakat kearah pembangunan mapan.


Pegangan agama yang kukuh dengan sistem nilai dan etika yang mantap akan memastikan sesebuah masyarakat akan membangun dalam konteks yang berpedoman. Sebenarnya, budaya dan agama adalah bertindak sebagai faktor pendesak yang kuat kearah kemajuan dan pembangunan.


Oleh yang demikian, pembentukan sesuatu model atau kerangka budaya kerja yang berasaskan agama akan menjadi mudah diterima oleh anggota dalam organisasi. Namun perkara tersebut bukanlah suatu yang mudah untuk dipraktikan dalam sesebuah organisasi, antara perkara yang perlu difikirkan iaitu :


(i) Sejauhmanakah tenaga kerja dari latar belakang yang berbeza di sesebuah organisai faham, yakin dan dapat menerima etika dan budaya kerja yang diketengahkan dalam pengurusan lean dan seterusnya menjadikannya sebagai paksi dalam menjalankan tugas dan tanggungjawab ?


(ii) Sejauhmanakah anggota organisasi tersebut dapat menerima etika dan budaya kerja asing walaupun dikatakan bersesuaian?


(iii) Bagaimanakah sesuatu idea pembaharuan tersebut dapat dilaksanakan dan menjadi teraju utama dalam proses penggubalan dan perlaksanaan dasar tersebut?


Kesimpulannya, ilmu, kefahaman dan kesedaran tentang budaya lean perlu dipergiatkan dengan menggunakan pendekatan yang berbagai. Dengan kesedaran akan wujud minat dan rasa tanggungjawab untuk melaksanakan program pengurusan lean. Budaya lama yang telah tertanam dalam sesebuah organisasi mengambil masa untuk diperbaharui. Barangkali pengurusan lean itu sendiri perlu dilihat dari sudut yang lebih islamik. Barangkali juga perlu ditonjolkan bahawa ‘nilai’ yang dihasilkan bukan sahaja untuk dipersembahkan kepada ‘makhluk’, tetapi juga untuk dibawa ke akhirat nanti !


~ Sekian, Semoga Bermanfaat ~

Thursday, April 3, 2014

BACAAN DALAM SOLAT

MAKSUD BACAAN DALAM SOLAT

Takbiratul-Ihram / Takbir


Allah Maha Besar.

Doa Iftitah

Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya. Maha suci Allah sepanjang pagi dan petang. Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi, dengan suasana lurus dan berserah diri dan aku bukan dari golongan orang musyrik. Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam. Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak menyekutukan bagiNya dan aku dari golongan orang Islam.

Al-Fatihah

Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Mengasihani. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Yang maha pemurah lagi maha mengasihani. Yang menguasai hari pembalasan. Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.

Bacaan ketika rukuk Maha Suci TuhanKu Yang Maha Besar dan dengan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika bangun dari rukuk

Allah mendengar pujian orang yang memujinya.

Bacaan ketika iktidal

Wahai Tuhan kami bagi Engkaulah segala pujian.

Bacaan ketika sujud

Maha suci TuhanKu yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika duduk di antara dua sujud

Ya Allah, ampunilah dosaku dan rahmatilah daku, lindungilah daku, angkatlah darjatku, rezekikan daku, berilah aku petunjuk, selamatkanlah daku dan maafkanlah akan daku.

Bacaan ketika Tahiyat Awal

Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad.

Bacaan ketika Tahiyat Akhir

Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya. Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim. Berkatilah ke atas Muhammad dan atas keluarganya sebagaimana Engkau berkati ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim di dalam alam ini. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.

Doa Qunut

Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki. Sejahterakanlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau sejahterakan. Pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau pimpin. Berkatilah hendaknya untukku apa-pa yang telah Engkau berikan padaku. Jauhkanlah aku daripada segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan. Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan, dan tidak sesiapapun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau. Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu. Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi. Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau. Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan. Dan aku minta ampun dan bertaubat kepada Engkau. Dan Allah rahmatilah Muhammad, Nabi yang ummi dan sejahtera keatas keluarganya dan sahabatsahabatnya. Salam Sejahtera ke atas kamu berserta rahmat Allah.